Pendekatan Pluralisme Budaya Dalam Penyelesaian Konflik Sosial Masyarakat Multikultural

Berikut ini akan kita bahas mengenai penyelesaian konflik sosial, pluralisme, pluralisme budaya, masyarakat majemuk, keragaman budaya indonesia, multikulturalisme, pendidikan multikultural, konflik dalam masyarakat multikultural.

Indonesia merupakan suatu gugusan kepulauan yang terdiri atas  berbagai ragam kebudayaan. Adapun masyarakatnya merupakan  masyarakat yang multikultural. 

Banyak konflik terjadi di Indonesia  seperti kasus Sampit di Kalimantan, konflik di Poso dan Ambon, konflik  antarsuku di Papua, dan konflik-konflik lain. 

Konflik tersebut lebih banyak diakibatkan oleh kemajemukan dalam masyarakat, baik secara vertikal maupun horizontal. Secara sosiologis, masyarakat multikultural memiliki potensi  rawan konflik yang disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu:
  1. harga diri dan kebanggaan setiap pihak terusik;
  2. adanya perbedaan kebudayaan yang dimiliki setiap etnis;
  3. adanya benturan kepentingan (politik, ekonomi, kekuasaan);
  4. perubahan  sosial  yang  terlalu  cepat  dapat  mengganggu  keseimbangan sistem.
Konflik  yang  sering  terjadi  di  Indonesia  merupakan  suatu permasalahan yang kompleks dan membutuhkan penyelesaian yang menyeluruh dan integratif dari berbagai pendekatan. 

Terdapat dua elemen kuat yang sering bergabung dalam konflik internal, seperti halnya yang terjadi di Indonesia, yaitu:
  1. identitas,  yang  berkaitan  dengan  mobilisasi  orang  dalam  kelompok-kelompok identitas komunal yang berdasarkan ras,  agama, bahasa, dan seterusnya;
  2. distribusi, yaitu cara untuk membagi sumber daya ekonomi, sosial, dan politik dalam sebuah masyarakat. Ketika distribusi dianggap tidak adil yang berkaitan dengan perbedaan identitas. Misalnya, suatu kelompok agama kekurangan sumber daya tertentu yang didapat dari kelompok lain. Kita menemukan adanya potensi konflik yakni kombinasi dari faktor kuat yang didasarkan  pada identitas  dengan  persepsi  yang  lebih  luas tentang keadilan ekonomi dan sosial yang sering menyalakan konflik yang mengakar.
Karakteristik yang menonjol dari konflik internal adalah tingkat ketahanannya karena konflik seperti ini sering didasarkan pada isu identitas. Istilah yang sering digunakan dalam konflik seperti ini adalah konflik etnis. 

Konflik disebabkan oleh faktor apapun (agama, ras, budaya, keturunan, sejarah) yang dianggap sebagai identitas fundamental dan yang menyatukan mereka menjadi sebuah kelompok maka merasa berkewajiban untuk melakukan kekerasan demi melindungi identitas mereka yang terancam. 

Faktor-faktor yang berhubungan dengan identitas fundamental sering bercampur dengan konflik dalam pendistribusian sumberdaya. Misalnya wilayah, kekuasaan ekonomi, prospek lapangan kerja, dan sebagainya. 

Ketika identitas dan isu pendistribusian dibaurkan, akan menjadi kesempatan bagi pemimpin yang oportunistik untuk mengeksploitasi dan memanipulasi. Hal ini menjadi potensi konflik yang paling tinggi dan banyak terjadi di Indonesia, terutama setelah masa reformasi sampai sekarang. 

Pendekatan pluralisme budaya merupakan sebuah alternatif dalam kaitannya dengan relasi sosial di antara kelompok-kelompok etnis dan kebudayaan. Pendekatan ini dapat dijadikan sebagai strategi pemecahan konflik dan pembangunan modal kedamaian sosial. 

Pluralisme menunjuk pada sikap penghormatan antara berbagai kelompok dalam masyarakat dan penghormatan kaum mayoritas terhadap minoritas dan sebaliknya, yang memungkinkan mereka mengekspresikan kebudayaan mereka tanpa prasangka dan permusuhan. 

Daripada berupaya untuk mengeliminasi karakter etnis, pluralisme budaya berjuang untuk memelihara integritas budaya. 

Pluralisme menghindari penyeragaman, seperti kata Kleden (2000:5), “...penyeragaman adalah kekerasan terhadap perbedaan, pemerkosaan terhadap bakat,  dan  terhadap potensi manusia.” 

Tabel Pendekatan Pluralisme Budaya dalam Memahami dan Memecahkan Konflik
Pendekatan Pluralisme Budaya Dalam Penyelesaian Konflik Sosial Masyarakat Multikultural

Tabel diatas menunjukkan model sederhana mengenai pendekatan pluralisme  budaya  dalam memahami  dan  memecah kan  konflik antaretnis. 

Fokus intervensinya mencakup tiga wilayah: mikro, messo dan makro yang melibatkan berbagai isu personal, interpersonal, dan sosiokultural.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel