Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio

Berikut ini akan dijelaskan mengenai menghitung pertumbuhan penduduk, cara menghitung pertumbuhan penduduk, pertumbuhan penduduk, rumus menghitung pertumbuhan penduduk, pertumbuhan penduduk alami, natural increase, pertumbuhan penduduk migrasi, pertumbuhan penduduk total, kelahiran, fertilitas, natalitas, angka kelahiran, angka kematian, menghitung angka kelahiran, menghitung angka kematian, angka kelahiran kasar, angka kematian kasar, dan sex ratio.

MENGHITUNG PERTUMBUHAN PENDUDUK SUATU WILAYAH

1. Pertumbuhan Penduduk

Pertumbuhan penduduk disebut juga dinamika penduduk. Ada 3 klasifikasi pertumbuhan penduduk, yaitu sebagai berikut.
  • Pertumbuhan penduduk termasuk cepat, bila pertumbuhan 2% lebih dari jumlah penduduk tiap tahun.
  • Pertumbuhan penduduk termasuk sedang, bila pertumbuhan itu antara 1% - 2%.
  • Pertumbuhan penduduk termasuk lambat, bila pertumbuhan itu antara 1% atau kurang.
Pertumbuhan penduduk, yaitu angka yang menunjukkan tingkat pertambahan penduduk per tahun dalam jangka waktu tertentu dinyatakan dengan persen. 

Keadaan penduduk tumbuh, bila angka kelahiran lebih besar dari angka kematian. Atau jumlah kelahiran lebih besar dari jumlah kematian. 

Pertumbuhan penduduk dipengaruhi oleh faktor-faktor kelahiran, kematian, dan migrasi yang terdiri atas emigrasi dan imigrasi. Ada 2 pengertian pertumbuhan penduduk.

a. Pertumbuhan Penduduk Alami (Natural Increase)

Pertumbuhan penduduk alami, yaitu terjadi dari selisih kelahiran dan kematian.

Rumus:
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio

b. Pertumbuhan Penduduk Migrasi Atau Pertumbuhan Penduduk Total

Pertumbuhan penduduk migrasi atau pertambahan penduduk total ialah pertumbuhan penduduk alami ditambah dengan selisih imigrasi dengan emigrasi.

Rumus:
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Keterangan:
P              = jumlah pertumbuhan penduduk
l1             = jumlah kelahiran (fertilitas)
m             = jumlah kematian (mortalitas)
e              = jumlah emigran (orang yang pergi)
l2             = jumlah imigran (orang yang datang)

2. Kelahiran Atau Fertilitas/Natalitas

Kelahiran ialah kemampuan seseorang wanita untuk melahirkan yang dicerminkan dalam jumlah bayi yang dilahirkan. Ada beberapa faktor yang mendukung kelahiran (pronatalitas) dan yang menghambat (antinatalitas).

a. Faktor-faktor Pronatalitas

Faktor-faktor pronatalitas antara lain sebagai berikut.
  • Kawin dalam usia muda atau di bawah umur, artinya kalau seorang wanita sudah kawin dalam usia muda, kesempatan reproduksi (melahirkan) lebih lama. Jadi, kesempatan mempunyai anak lebih banyak.
  • Rendahnya tingkat kesehatan. Banyaknya bayi yang meninggal menyebabkan orang tua ada kecenderungan mempunyai banyak anak. Jadi, bila ada yang meninggal masih ada cadangannya.
  • Suatu anggapan: ”banyak anak banyak rezeki”. Ini sebenarnya suatu mitos, yakni anggapan yang keliru.
  • Jaminan untuk hari tua ada yang merawat.
  • Masa-masa damai.

b. Faktor-faktor Antinatalitas

Faktor-faktor antinatalitas antara lain sebagai berikut.
  • Adanya ketentuan batas umur menikah. Di Indonesia, untuk wanita ditetapkan minimal umur 16 tahun, sedangkan untuk laki-laki batas minimal 19 tahun.
  • Adanya program pemerintah yang membatasi kelahiran. Di Indonesia, dengan program KB yang mulai dicanangkan pada tahun 1970, dengan semboyan Norma Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera (NKKBS), 2 anak cukup.
  • Adanya anggapan sebagian orang tua ‘orang tua modern’ bahwa anak mau tidak mau menjadi beban orang tua, lebih-lebih banyak anak.
  • Adanya pembatasan tunjangan anak, terutama bagi pegawai negeri.
  • Masa-masa perang.

3. Angka Kelahiran dan Angka Kematian

a. Kelahiran (Fertilitas/Natalitas)

1) Angka Kelahiran Kasar

Angka kelahiran kasar atau Crude Birth Rate (CBR) menunjukkan jumlah bayi yang lahir setiap 1.000 penduduk dalam satu tahun. Untuk mencari angka kelahiran kasar digunakan rumus sebagai berikut.
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Di mana:
CBR     = angka kelahiran kasar
L          = jumlah kelahiran selama satu tahun
P          = jumlah penduduk pertengahan tahun

Angka kelahiran kasar digolongkan menjadi tiga, yaitu:

a) Golongan tinggi, apabila jumlah kelahiran lebih dari 30.
b) Golongan sedang, apabila jumlah kelahiran antara 20 - 30.
c) Golongan rendah, apabila jumlah kelahiran kurang dari 20.

Menurut Wardiyatmoko angka kelahiran kasar (CBR) dalam kurun waktu 2000 - 2005 kurang lebih sebesar 29. 

Dibandingkan dengan CBR Asia 25, Thailand 28, Malaysia 27, dan Singapura 25 maka CBR Indonesia masih relatif tinggi.

Contoh:
Pada pertengahan tahun 2006, jumlah penduduk di Kecamatan X sebanyak 20.000 jiwa dan jumlah bayi yang lahir tercatat 900 anak. Berapa angka kelahiran kasarnya?

Jawab:
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Angka kelahiran kasar adalah 45, artinya pada setiap 1.000 penduduk dalam satu tahun terjadi kelahiran sebanyak 45 bayi.

2) Angka Kelahiran Umum

Angka kelahiran umum atau General Fertility Rate (GFR) adalah banyaknya kelahiran tiap 1.000 wanita yang berusia 15 - 49 tahun pada pertengahan tahun.

Angka kelahiran umum dapat diketahui dengan rumus.
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Di mana:
L               = banyaknya kelahiran selama satu tahun
W(15 - 49) = banyaknya penduduk wanita yang berumur 15 - 49 tahun

Contoh:
Di kecamatan X banyaknya wanita berumur 15 - 49 tahun pada pertengahan tahun 2006 ada 9.000 orang, sedangkan jumlah bayi yang lahir 900 anak. Berapakah angka kelahiran umumnya?

Jawab:
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Angka kelahiran umum 100, artinya setiap 1.000 wanita berumur 15 - 49 tahun dalam satu tahun terdapat jumlah kelahiran 100 bayi.

3) Angka Keahiran Khusus

Angka kelahiran khusus atau Age Spesific Birth Rate (ASBR) menunjukkan banyaknya bayi lahir setiap 1.000 orang wanita pada usia tertentu dalam waktu satu tahun. Untuk mengetahui ASBR digunakan rumus sebagai berikut.
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Di mana:
ASBR    = angka kelahiran dari wanita pada umur tertentu
Lx         = jumlah kelahiran dari wanita pada kelompok umur tertentu
Px         = jumlah wanita pada kelompok umur tertentu

Contoh:
Di kabupaten A terdapat wanita usia 20 - 24 sebanyak 300.000 jiwa. Banyaknya bayi yang lahir pada tahun tersebut sebanyak 3.000 anak. Berapa angka kelahiran khususnya?

Jawab:
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Hal itu berarti setiap 1.000 orang wanita usia 20 - 24 tahun terdapat 10 bayi yang lahir dalam setahun.

b. Kematian (Mortalitas)

1) Angka Kematian Kasar

Angka kematian kasar atau Crude Death Rate (CDR) menunjukkan jumlah kematian setiap 1.000 penduduk dalam setahun.

Angka kematian kasar terdiri atas tiga golongan, yaitu:

a) Golongan rendah, apabila jumlah mortalitasnya kurang dari 13.
b) Golongan sedang, apabila jumlah mortalitasnya antara 14 - 18.
c) Golongan tinggi, apabila jumlah mortalitasnya lebih dari 18.

Rumus yang digunakan untuk mengetahui angka kematian kasar adalah:
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Di mana:
M        = jumlah kematian
P         = jumlah penduduk pada pertengahan tahun

Menurut Wardiyatmoko angka kematian kasar (CDR) Indonesia dalam kurun waktu 2000 - 2005 kurang lebih sebesar 43.

Dibandingkan dengan CDR Asia 42, Thailand 40, Malaysia 24, dan Singapura 9 maka CDR Indonesia masih relatif tinggi.

Contoh:
Pada pertengahan tahun 2006, jumlah penduduk di Kecamatan X sebanyak 10.000 jiwa dan jumlah penduduk yang meninggal 800 anak. Berapakah angka kematian kasarnya?

Jawab:
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Angka kematian kasarnya 8, artinya setiap 1.000 orang dalam 1 tahun, jumlah penduduk yang meninggal ada 8 orang.

2) Angka Kematian Khusus

Angka kematian khusus menurut umur atau Age Spesific Death Rate (ASBR) menunjukkan banyaknya orang yang meninggal tiap 1.000 orang penduduk pada usia tertentu dalam setahun. 

Biasanya angka ini sangat tinggi pada kelompok usia lanjut, sedangkan pada kelompok usia muda angka ini jauh lebih rendah.
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Di mana:
ASBR     = angka kematian pada umur tertentu
Lx          = jumlah kematian pada umur tertentu dalam setahun
Px          = jumlah penduduk umur tertentu

Angka kematian kasar digolongkan rendah jika kurang dari 13, sedang jika berkisar 14 - 18, dan tinggi jika lebih dari 18.

Contoh:
Jumlah penduduk provinsi A yang berumur 65 - 69 tahun adalah 100.000 jiwa. Dalam waktu satu tahun yang meninggal dunia sebanyak 20.000 jwa. Hitunglah angka kematian khusus menurut kelompok umur di provinsi tersebut!

Jawab:
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Artinya setiap 1.000 penduduk yang berumur 65 - 69 tahun, yang meninggal sebanyak 200 orang dalam setahun.

4. Usia Rata-rata Harapan Hidup, dan Sex Ratio

Pada tahun 1995 - tahun 2000 rata-rata harapan hidup bagi orang Indonesia adalah 58,5 tahun untuk laki-laki dan 62 tahun untuk perempuan, sedangkan rata-rata kematian bayi 75.

Kematian bayi dan harapan hidup di beberapa negara dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel Usia Harapan Hidup dan Kematian Bayi di Beberapa Negara
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Sex ratio menunjukkan perbandingan antara jumlah penduduk laki-laki dan perempuan. Untuk mengetahui sex ratio suatu wilayah digunakan rumus sebagai berikut.
Cara Menghitung Pertumbuhan Penduduk, Angka Kelahiran, Angka Kematian dan Sex Ratio
Adanya perbandingan jumlah penduduk laki-laki dengan jumlah penduduk wanita dapat digunakan untuk memperkirakan atau memprediksi keadaan jumlah penduduk di masa datang. 

Kemungkinan terjadinya ledakan penduduk akan lebih besar, kalau jumlah penduduk wanita lebih banyak dibandingkan jumlah penduduk laki-laki.