Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bentuk-Bentuk dan Macam-Macam Kerjasama serta Fungsi Persaingan Dalam Proses Interaksi Sosial

Berikut ini penjelasan tentang kerjasama, proses interaksi sosial, bentuk kerjasama, bentuk bentuk kerjasama, bargaining, cooperation, coalition, koalisi, joint venture, macam macam persaingan, bentuk bentuk persaingan, persaingan ekonomi, persaingan kebudayaan, fungsi persaingan.

Terjadinya Kerja Sama Dalam Proses Interaksi Sosial

Yang dimaksud kerja sama di sini adalah kerja sama antara orang perorangan atau kelompok manusia untuk mencapai suatu tujuan bersama. Kerja sama timbul kalau orang-orang menyadari bahwa mereka mempunyai kepentingan-kepentingan yang sama. 

Pada masyarakat Indonesia bentuk kerja sama telah dikenal sejak zaman purba, terkenal dengan nama gotong royong. Manusia dalam kehidupan sosial, sejak kecil sudah ditanamkan pola perilaku untuk hidup rukun dengan keluarga dan masyarakat sekitarnya. 

Hal ini didasarkan pada pandangan hidup, bahwa seseorang tidak mungkin hidup sendiri tanpa kerja sama dengan orang lain. Dengan semangat gotong royong, sering kali diterapkan untuk mengusahakan kepentingan umum. 

Suatu bentuk kerja sama akan berkembang, kalau orang yang terlibat dalam interaksi dapat digerakkan untuk mencapai tujuan bersama disertai kesadaran, bahwa tujuan tersebut di kemudian hari mempunyai manfaat bagi semuanya. 

Di samping itu harus ada iklim yang menyenangkan dalam pembagian kerja serta balas jasa yang diterima. Sehubungan dengan pelaksanaan kerja sama, ada beberapa bentuk kerja sama.

Bentuk-Bentuk Kerjasama

a. Bargaining

Bargaining, yaitu pelaksanaan perjanjian mengenai pertukaran barang-barang dan jasa-jasa antara dua organisasi atau lebih.

b. Cooperation

Cooperation, yaitu suatu proses penerimaan unsur-unsur baru dalam kepemimpinan atau pelaksanaan politik dalam suatu organisasi. Hal itu merupakan salah satu cara untuk menghindari terjadinya kegoncangan dalam stabilitas organisasi yang bersangkutan.

c. Coalition (Koalisi)

Koalisi, yaitu kombinasi antara dua organisasi atau lebih yang mempunyai tujuan-tujuan yang sama. Pada mulanya koalisi memang mengalami kegoncangan-kegoncangan sebab asas dan sifat organisasinya berbeda-beda. Akan tetapi karena diikat oleh tujuan yang sama maka gerak langkah koalisi itu kooperatif.

d. Joint Venture

Joint venture, yaitu bentuk kerja sama yang bergerak dalam pengusahaan proyek-proyek tertentu. Keuntungannya dibagi menjadi proporsi yang sudah disepakati bersama. Misalnya: joint venture antara Indonesia dengan PT. Caltex Amerika Serikat dalam proyek pengeboran minyak bumi.

Terjadinya Persaingan (Competition) Dalam Proses Interaksi Sosial

Persaingan terjadi ketika orang perorangan atau kelompok manusia bersaing mencari keuntungan melalui bidang-bidang tertentu, dengan cara menarik perhatian publik tanpa mempergunakan ancaman atau kekerasan.

Ada macam-macam persaingan, yaitu sebagai berikut.

  1. Persaingan yang bersifat pribadi, yaitu persaingan masing-masing orang secara langsung bersaing, misalnya untuk memperoleh kedudukan tertentu dalam organisasi.
  2. Persaingan yang bersifat kelompok, yaitu persaingan antara kelompok yang satu dengan kelompok lainnya. Misalnya dua kelompok perusahaan yang bersaing untuk memperebutkan mendapatkan monopoli pemasaran di suatu wilayah tertentu.

a. Bentuk-bentuk Persaingan

Ada beberapa bentuk-bentuk persaingan, yaitu sebagai berikut.

1) Persaingan di Bidang Ekonomi

Ditinjau dari persaingan di bidang ekonomi, persaingan timbul karena terbatasnya penawaran dibandingkan dengan permintaan. Persaingan adalah salah satu cara untuk memilih produsen-produsen yang baik. 

Bagi masyarakat sebagai keseluruhan persaingan ini membawa keuntungan sebab produsen-produsen yang terbaik memenangkan persaingan dengan cara memproduksi barang-barang dan jasa-jasa yang lebih baik mutunya, dengan harga yang cukup rendah.

2) Persaingan untuk Mencapai Suatu Kedudukan Tertentu Dalam Masyarakat

Dalam diri seseorang maupun dalam kelompok manusia terdapat keinginan-keinginan yang diakui sebagai seseorang atau kelompok yang mempunyai kedudukan tersebut. 

Keinginan tersebut dapat terarah pada suatu persamaan derajat, kedudukan, dan peranan dengan pihak lain atau lebih tinggi daripada itu.

3) Persaingan Dalam Bidang Kebudayaan

Persaingan dalam bidang kebudayaan misalnya pada waktu orang-orang Barat berdagang di pelabuhan Jepang maka para pendetapendeta agama Kristen berusaha untuk menyebarkan agama tersebut di Jepang. 

Hal yang sama juga terjadi sewaktu kebudayaan Barat, yang mula-mula dibawa oleh orang-orang Belanda pada akhir abad ke-15, berhadapan dengan kebudayaan Indonesia. Persaingan dalam bidang kebudayaan dapat menyangkut misalnya bidang keagamaan, institusi sosial, dan lain-lain.

4) Persaingan Karena Perbedaan Ras

Persaingan karena perbedaan ras juga merupakan persaingan di bidang kebudayaan. Perbedaan ras karena perbedaan warna kulit, bentuk tubuh, corak rambut, dan sebagainya hanya merupakan suatu perlambang dari suatu kesadaran dan sikap atas perbedaan dalam kebudayaan. 

Hal ini disebabkan karena ciri-ciri badaniah lebih mudah terlihat daripada unsur-unsur kebudayaan lain.

Fungsi-fungsi Persaingan

Fungsi-fungsi persaingan, yaitu sebagai berikut.

Pertama, Persaingan mempunyai fungsi sebagai suatu proses sosial dan membentuk interaksi dalam masyarakat. Ia menyusun suatu cara pembagian atau distribusi komoditi yang terbatas dalam masyarakat.

Kedua, Persaingan dalam batas-batas tertentu dapat menuntut pengaturan tingkah laku individu supaya terjadi persaingan yang sehat. Hal ini disebabkan karena persaingan yang tidak diatur, akan mengarah kepada konflik yang merugikan.

Ketiga, Persaingan dapat mendorong dan merangsang individu dan grup untuk lebih maju. Dalam bidang niaga, persaingan dapat mendorong peningkatan produktivitas dan efisiensi kerja.

Keempat, Persaingan dapat mempunyai daya rangsang dan daya dorong yang terbatas. Orang yang telah memutuskan untuk tidak mau terlibat dalam usaha yang berdasarkan persaingan, tidak dapat dirangsang lagi untuk masuk ke dalam persaingan.